border

border

Senin, 16 Mei 2011

menit menit

ceritanya kemaren watu minggu gue maen sama temen. Nah tiba tiba pas lagi maen biasa isi peut gue ngamuk pengen keluar. Katanya sih ya isi perut gue  kangen sama sanak keluarganya di kloset.  Intinyamah ya  dia te uda kangen setengah mati. Kayak lagu nya d'masiv (ada gitu? kalo ada sih alhamdulillah kalo nggak ya nggak tau juga sih )

OK disanna keringet gue mulai bercucuran deres banget, kontras banget lah pokonya sama hujannya Dan beberapa  lama kemudian akhirnya acara maen selesai. Soalnya guenya mauu pergi ke pangalengan bersama babeh tercinta. Tapi naasnya gue uda ditinggalin jadi perginya sama mang aip. Pas di jalan pokonya  udah gak nahan banget untung we temen sayanya ngebut banget . pokonya heboh pisan lah lebihheboh dari palentino rosi kalo lagi balapan. pokonya ya ngendarain motornya tuh segala di terobos. ada ayam lewat di terobos sampe pemilik ayam ribut, mungkin pemiliknya ribut gara gara. temen gue  nggak ngelindes ayam itu kali ya. soalnya kalo ke geleng yaa lumayan lah nggak buang buang tenaga si pemilik ayam untuk nyembelih si ayam, trus ada pohon di lewat, ada jalan di geleng gera. tapi gitu gitu juga temen guenya care banget sama anak kecil contohnya:  watu dijalan ketemu anak kecil lagi ngeluh, nggak tau  gara gara apa.  Mungkin gara gara cerai, atau perebutan harta gono goni sama istrinya. yang jelas aku gak tau intinya mah mukannya rungsing . eh temen gue yang lagi ngendarain motor langsung nyemangatin dia ngasih dukungan moral.  Gue ajah sampe terharu. malaan ya gara gara saking terharunya kulit gue jadi item trus idung gue pilek nggak karuan.


Singkat cerita gue uda janjian sama mang aip di cijambe. Dan gue pamit sama temen gue. Sarapnya  pas duduk di mobil. perut gue uda mules kelas kakap. pokonya gue sampai disuruh ke pom bensin dulu tapi guenya tetep  gak mau.
nah pas nyampe banjaran  gue pengen jajan akhirnya gue singgah dulu sama bebe di salah satu minimarket.  nah saking nggak kuat gue ijn ke si bebe sama ke si mba kasirnya mau ke toilet. dengan lempeng gue masuk ke wcnya trus si pintu ditutup sampe sededetnya soalnya pintunya dari seng . Eh pas pintu ditutup naha nggak ada kuncinya? gue heran. .
alah bodo ametlah ya. gue liat sekeliling wc nah loh nggak ada air sama sekali. pas gue muterin keran eh buka air yang keluar malah si kerannya jatoh ke ember.
akhirnya dengan keputusan yang mateng tapi nggak gosong gue buka tu pintu wc. Sarapnya si pintu nggak bisa di buka. Pokonya  gue tarik tarik si pintu gue gedor gedor. dan teriak teriak manggil si mbanya nggak ada yanng nyaut. intinamah di dalem teh gue galau tingkat gunung himalaya lah. Mana wcnya serem uda gitu malem malem. gue diem beberapa menit. Sempet sih gue mau nelpon si bebe nyuruh bawa kasur guling bantal supaya gue nyaman kekurung di dalemnya eh gue baru inget kalo hape gue di copet. Jadi  gue lebih milih untuk terus memperjuangkan hidup gue. Langsung deh gue tarik lagi pintunya eh kebuka setengahnya. Tapi yang nyebelinya yang bagian atasnya nggak kebuka juga gue tarik sekenceng kencengnya nggak bisa juga gue ngintip Keluar gak ada siapa siapa gue teriak teriak nggak ada yang nyaut. Dan akhirnya dengan kekuatan hati dan cinta gue tarik si pintu sekenceng kenceng nya sampai tangan saya luka gores akhirnya si pintu ke buka juga. Thanks god akhirnya gue selamat. untung gue dulu pernah ikutan les aritmatika sempoa gitu jadi we gue bisa ngebuka pintu (?)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar