border

border

Kamis, 10 Oktober 2013

Kursi abu

Ceritanya gue udah jadi mahasiswa neeeh. Bukan ceritanya sih tapi emang udah jadi beneran. Karna gue MABA otomatis banyak tugas.  Dan tugasnya disuruh bikin buku hias gitu.

Jadi, gue, Ica, Uli berancut buat  belanja barang barang untuk ngehias si buku. Nah pas lagi jalan-jalan kece, tapi muka udah berminyak  trus kucel (kecuali gue ungal poe ge udah kucel) Kita menemukan suatu tempat yang mencolok perhatian. Disana di jual kaya huruf-huruf gitu, luculucu dan otomatis gue sama temen temen langsung nangkring di situ. 

2 temen gue asik milih milih, dan gue memutuskan untuk duduk di kursi. Karena ya maklum ini  ahir bulan, dan gue udah ga punya uang jadi gue harus hemat. 

Gue duduk dikursi plastik yang terbuat dari plastik. yang ditengah dudukan kursinya tuh ada bolongan. Pokonya kursi yang sering di pake di emang-emang baso ato mi ayam tapi, ini bahanya lebih letoy.
Disaat temen temen gue heboh milih huruf. Gue juga sibuk heboh ngelamun, sambil liat liat barang-barangnya. 
Sambil lurak lirik ke kanan kiri., gue ga sadar badan gue juga gerak. Badan gue mundur mundur sampe akhirnya si kursi yang letoy itu ngejengkang kebelakang. Kalo kursi  ngejengkak kebelakang otomatis gue ngejengkang kebelakang juga kan.  Gue ngejengkang dari kursi dalam keadaaan kaki di atas dan gue pake rok.  Anjrit sumpahh ya sakit mah ya sakit tapi malu gue lebih besar  dari pada rasa sakit. kampretnya disana banyak orang dan gue nggak buru-buru bangun tapi ketawa. Padahal penampilan gue  uda  kece kucel gini  tapi dipermalukan oleh kursi yang gatau malu.
Pengen rasanya gue neke  si mba mba yang jualannya soalnya dia ngetawain gue. 

Serius ya warna si kursinya tuh abu-abu sosoan maco tapi letoy. Gara gara ente letoy gue jadi labuh   

Tidak ada komentar:

Posting Komentar