border

border

Kamis, 21 Agustus 2014

Review sinetron " High Shool King of Savvy "

Ceritanya gue masih liburan panjang, sepanjang-panjangnya.
Ceritanya gue pengen nonton sinetron korea, dan tiba tiba ada sinetron seo in guk di TVN  dan langsung teriak sakau "wa  mau nonton wa mau nonton"

Singkat cerita ahirnya gue  baru aja namatin  sinetronnya. Gila romcom tapi comedynya dari awal sampai akhir, ga kaya kebanyakan sinetron korea lainnya. Kalo biasanya ep1 lucu, trus sampe ep 10 atau ep 8 lucu nya berhenti, dan  OTW menuju mellow.


dan ceritanya gue mau ngereview sinetron high school king of savvy

 

Kamis, 14 Agustus 2014

Pikir Lagi

Dulu saya sering banget ngerasa kalau Allah itu ga sayang  sama saya.
Kok, kaya saya terus yang ga enak. 
Kok, keingin saya jarang tercapai.
Kok harapan harapan saya pada gaada yang jadi kenyataan.

Tapi, setelah di pikir-pikir.  Saya ngerasa  tuduhan saya bahwa Allah itu ga sayang, Cuma ketika impiann sama harapan saya itu ga terkabul. Padahal definisi dari sayang itu bukan, apa yang lo inginin, trus dikabulin sama Allah.

Minggu, 10 Agustus 2014

korelasi sakit gigi dan sakit hati

"Lebih baik sakit gigi, dari pada sakit hati ini"
Pasti banyak yang tau sama kutipan lirik lagu di atas.  Yoa, itu laguna Meggy Z - Sakit Hati.

Sebenernya dua-duanya juga gaada mendingnya sih. Dua-duanya sama sama sakit.

Sakit hati, rasanya bener bener  ga terdefinisikan.
 Kaya mau seneng tapi ga mood. Mau ngelamun malah makin kambuh. Mau beraktivitas biar sakitnya hilang pun bingung harus ngapain.  Bahkan kalo ada yang ngegodain kita pun, bisa langsung senggol bacok.

Ibarat hati kita di banjur formalin., rasa sakitnya  awet.  
Bawaannya kalo lagi sakit hati tuh jadi pengen teriak,
"Siram saja siram hati ku ini dengan air raksa biar melepuh"\

Banyak orang yang bilang sakit hati gaada obatnya.  Tapi setidaknya gue punya saran biar rasa sakit hati itu berkurang, atau jadi ga kerasa.

1. Banyak banyak berdoa, mendekatkan diri kepada Allah
2. Sakit gigi

Kenapa poin 2 harus sakit  gigi? Karena sakit gigi itu  rasanya sakit banget.
Jadi rasa sakit hati pun kalah ngejebret sakitnya,  sama sakit gigi. Otomatis kita terlalu fokus sama sakit gigi, dan kita pun lupa sama sakit hatinya.

Dulu gue, sempet bingung juga, kenapa sih sakit hati harus disandingkan dengan sakit gigi di lirik lagu ini.
Oh mungkin karna sakit gigi itu rasanya sakit, tapi si pembuat lagu lebih memilih sakit gigi dari pada sakit hati. Berarti rasa sakit yang di rasa sama penulis lagunya sakit banget.

Jadi untuk tips ke 2 gue kasih catetan lagi. Kalo sakit giginya tuh harus sakit gigi yang sakit banget baru sakit hatinya sembuh.


Sekian dan terimakasih









Kamis, 26 Juni 2014

LDRan

Bagi siapapun mungkin menunggu itu bukan pekerjaan yang mengasyikan. Kecuali lo lagi nunggu, tapi di depan lo atau disekitar lo ada orang ganteng. Yakali mau nunggu berapa lama juga asal si orang gantengnya tetep disitu mah  mana kerasa.

Hal yang paling menyakitkan bagi orang yang kerjaannya jajan dan ngemil adalah terpisah dari dompet, yang isinya ada uang dan ATM. 
Terpisah dari dompet mungkin  ga bakal jadi masalah besar, kalo uang sama ATM nya ada di saku. Tapi ngenesnya gue sekarang  lagi  bener bener LDRan sama dompet, yang kebetulan duit sama ATM lagi ngeriung di satu atap yang sama. Karena motto mereka "We are one" sama kaya boyband korea yang namanya exo. walopun kris udah keluar. OKE #SKIP. 
Maksud gue ATM sama uang semuanya ada di dompet gue.
Jadi intinya sekarang gue di Bandung, dompet di Jakarta.
Rasanya tuh sakit banget, misalnya ketika lo pengen jajan trus duit sepeser pun gaada.  Ibaratrnya sama kaya  ketika lo mau malam mingguan tapi ga punya pacar. Atau sama kaya ketika lo nge stan salah satu grup idol, tapi bias lo tiba tiba keluar dari grupnya dan menghilang bagai angin. Jadinya bingung!

Tapi, sebenentar lagi kayanya gue bakal mengahiri LDR ini. Karna ayah bakal pulang dari jakarta, dengan membawa dompet. Gue ga sabar menunggu saat saat itu, asal jangan pas ayah pulang. Eh sebenernya duit gue di atm sama di dompet emang udah abis di pake jajan dari sebelum gue berpisah sama dompet.


Selasa, 17 Juni 2014

cerita liburan

Hari ini memasuki hampir 1 bulan gue libur.
+Menyedihkan itu, adalah ketika liburan cuma diem dirumah. 
+Gue termasuk orang yang menyedihkan dirumah. 
=Maka kesimpulannya adalah gue liburan cuma diem dirumah.

3 minggu ini gue habisin dengan nonton boyband, nonton  sinetron korea, film korea, dan yang ga boleh dilewatin gue juga nonton sinetron indonesia. dan nonton iklan indonesia.

Maafkan mata ini tapi selama liburan, gue menemukan banyak orang ganteng. Mau di tv, di sinetron ato di youtube. Maklum dikelas gue cowonya paling cuma 5 orang. dan maklum juga gue  jodarla(jodarla adalah singkatan)
Ketika nonton film, cowo ganteng  itu adalah cowo yang jadi heronya 
ketika nonton boyband, cowo yang ganteng itu adalah  cowo ber eyeliner. (tapi seriusan beneran ganteng ga boong)

Selain gue nonton nonton, pekerjaan yang ga boleh di lupain adalah tidur. Kalo hari biasa, gue tidur 2 kali atau 1 kali sehari. Tapi kalo liburan beneran bisa sampe 3 kali sampe makan juga cuma 1 kali atau 2 kali sehari. Bahkan mandi bisa 1 minggu cuma berapa kali. Tapi ini bukan karna liburan tapi.  gue orangnya emang peduli banget sama lingkungan. temen temen pun udah pada  tau.

Karna liburan baru hampir sebulan. Maka cerita liburan gue akan berlanjut..........

Jumat, 09 Mei 2014

kepo

Tepat hari ini rumah gue kedatengan tamu, gue langsung buru buru naik kelantai atas rumah. Gue mungkin udah biasa setiap malem duduk didepan komputer berjam jam untuk nyari informasi, twiteran atau kegiatan lainnya. Tapi hari ini beda suhunya bener bener panas. Sampe muka gue keringetan kaya kalo lagi makan, makanan pedes. 

Berhubung gerah gue memutuskan untuk OL di balkon kamar, karna panasnya bener bener udah ga bisa gue tolelir. Gue asik baca suatu artikel, sampe pada suatu saat ada suara anak kecil, Gue cari dimana asal suaranya, gataunya tetangga depan rumah gue. 

Dengan lembut dia manggil ayahnya yang tampaknya mau jalan jalan menghirup udara malam "ayah ayah mau kemana?",  tanya si anak kecil. Gue didalem hati, gila ni anak sopan banget sama bapanya. Secara suaranya halus bangeeeet. Gue aja kayanya ngomong sama orang tua ga pernah sehalus itu. Si ayah tetep jalan tampa menghiraukan si anak. '"ayah-ayah mau kemana?", tanya si anak lagi sambil mengambil sepeda, untuk nyusul ayahnya. 
"ayah mau jalan-jalan" jawab si ayah halus.
"ayah-ayah jangan pergi, ayaaah jangan pergi kasian ibu dirumah sendirian".Gue bingung di dalem hati mikir, apa tetangga gue itu lagi bertengkar?
 tapi tiba tiba si anak melanjutkan percakapanya dengan si ayah " Aku takut tikus, ibu takut tikus nanti kalau ada tikus kita dua duanya takut. nanti siapa yang ngebunuhnya", rengek si anak. Gue langsung yang kaya, parah gue udah berburuk sangka,bukan bertengkar tapi si anak takut tikus. 
 Si ayah terdiam sebentar lau tertawa, dan akhinya si ayah  memutar arah dan menuju rumahnya sambil di iringi si anak kecil yang sibuk mengayuh sepedahnya. "soalnya udah malem ayah, awanya juga udah ga keliatan" terang si anak sambil mengayuh sepedahnya.

Kesimpulannya daricerita ini, gue juga gatau. Tapi intinya gue kepo akut.
Sekian dan  ketika gue lagi nulis blog ini gue dipanggil ibu. "Tehhh mau martabak?"




Senin, 24 Maret 2014

First tweet

Oke gue baru tau twitter punya yang kaya beginian. Ih alusnya abdimah karek mendak anu jiga kituuu. 

Ekspresi gue pas tau  twitter punya cara nunjukin first tweet kita apa tuh, kaya reaksi gue pertama kali nonton mv exo-growl, uda gitu gue sampe terharu, degdegan, tapi takut. Takut tweet pertama gue masih pake huruf gede kecil. Singkat cerita gue langsung klik link dan ngetik username gue. Dan yang keluar malah:

Kecewa karna cuma " Ahhhhh" doang, apalah arti dari degdegannya gue kalo first tweet gue cuma " Ahhhh". Trus gue penasaran apa motivasi gue sampe tweet pertama gue " Ahhhh"

Tapi sebenernya ini bukan twitter pertama gue. Twitter yang pertama tuh kena spam, maklum jaman alay watu pertama kali kan kayanya susah banget dapet folowers.  Pengen kali dibilang anak gaul yang neghits Jadi gue menghalalkan segala cara untuk mendapat  folowers  yang banyak. Trus gue klik link biar folowers banyak ato apa gitu ya. Dan semenjak itu twitter gue jadi ngetweet sendiri, dan twitter nya  langsung gue apus.

Tapi ga papa first tweet gue cuma "Ahhhhh" dari pada first tweetnya oknum saadiya yang  ngetweet tahun 2013 tapi huruf masih kaya berat badan naek turun.

Kamis, 20 Maret 2014

hati-hati loh yaaaa

Akhirnya setelah sekian lama gue punya semangat lagi buat nulis blog. 

Oke sekarang gue baru masuk semester 2 nih, gila coy beda ya sama smester satu yang dosennya tuh pengertian banget, eh smester 2 banyak sih yang baik banget tapi yang gitu juga ada.

Nah hari selasa kebetulan dosennya yang rada gue ga suka males banget pokonya. Pokonya tiap hari selasa pas mau berangkat pasti gue teriak teriak 
" Ya Allah gue males ngampus"
"smoga ujan"
"ibuuuu malessss"
"ah ga semangat"
saking jengkelnya mungkin ya karna gue ngegerutu trus ibu gue sampe ngomong:
""sok atuh ulah kuliah nikah we"
trus si teteh ikut ikutan
"di kampung teteh mah udah pada nikah pas segede umur eneng mah"
"teteh aja nikah 18 tahun"
Oke skip, dialog ini sebenernya gapenting juga sih.

Intinya 2minggu berjalan pas malem selasa gue baca blog  tentang kangker otak gitu. Gila coy ngeri banget. Intinya si orang itu tuh ngga nyadar kalo dia kena penyakit kangker soalnya di ngerasa kalo dia cuma kena sakit kepala biasa, tapi makin hari makin sakit, trus pas dia kedokter dan ternyata baru ketauan dia kena penyakit apa.
Sehabis gue baca blog itu gue langsung nonton All england. Eh beberapa menit nonton All england kepala gue puyeng sakit banget pokonya. Berhubung gue orangnya panikan trus parnoan, gue pannik. Otak gue isinya udah yang ngga ngga. Gue sampe nge search ke gugel gue kena penyakit apa. Pokonya pas malam selasa itu gue parno abis.
Nah hari selasa gue ke dokter dan gataunya gue cuma kurang darah. Gue rasa   keparnoan gue udah memasuki  tingkat yang menghawatirkan. 
Waktu SMA aja gue pernah nangis cuma gara gara, gue pertama kali pake behel dan temen temen sekelas bukannya nyuport tapi malah cerita:
" Eh temen aku ada yang baru pake behel trus meninggal karna kangker mulut
"ih sariawan ya hati hati, tetangga akujuga ada yang kaya gitu trus jadi kangker"
Abis pada cerita yang engga-engga gue nangis
Oke skip lagi, ini dialog ga penting juga.

Trus sekitar sehari berlalu kepala gue sembuh "Alhamdulillah banget". Ehh minggu depannya  pas malem selasa  gue ga bisa nelen sakit banget amandel gue. Nelen ludah aja susah gimana mau nelen makanan. Gue pusing banget biasa gue makan banyak sekarang cuma makan bubur doang, itu juga ga abis. Eh udah ga bisa nelen ngomong juga sakit.  Pokonya gue dirumah udah nangis soalnya gue lapar coy, apalagi minggu-minggu kemarennya gue langi seneng senengnya nonton sinetron korea "Lets eat". 

Tapi karna semangat kuliah gue yang gatau kenapa pas mingu-minggu ini berkobar, walo gue sakit gue paksa masuk kuliah. Dan dosennya ga masuk. Tapi tetep temen gue persentasi. Karna gue telat ya otomatis gue duduk didepan, gatau kenapa gue nyaman banget tidur gila pules banget. Temen gue presentasi  juga guenya anteng tidur 
Eh pas besoknya penyakit gue sembuh.

Dan pas gue pikir-pikir lagi omongan gue yang waktu dulu sering  rewel males ke kampus tiap hari selasa beneran diijabah sama Allah padahal gue cuma ngedumel doang. Kesimpulannya hati-hati sama perkataan. 
Uda gitu jaga kesehatan, Sehat itu bener-bener indah ketika lo lagi sakit. Intinya dalam hal apapun harus bersyukur. Jangan tiru kelakuan gue yaaaaa

Jumat, 07 Maret 2014

Dari sini pemikiran gue berubah


Gue beneran sakit ati banget waktu gue ga keterima ke PTN. Tapi siapa sih yang ga sakit hati kalo misalnya impiannya gagal. Dan ga bisa ngasih hadiah prestasi ke orang tua. Udah gagal masuk PTN, gue gagal juga masuk sekolah kedinasan.  Kalo kejadiannya udah begini  gue suka merenung salah gue apa? apa karna gue suka nunda nunda shalat? atau karna sehabis shalat langsung pergi? atau karna gue jarang banget tahajud? Apa karna gue orangnya bener-bener males?

pertanyaan ini trus ada di otak gue. Soalnya gue ngerasa kalo dikelas gue bisa ngerjain soal. Kalo ada classing gue masuk kelas A . Tapi kenapa gue ga keterima?

Sampe pada ahirnya gue jalanin kehidupan sebagai mahasiswa. Waktu itu gue bulak balik kampus setiap hari  selama hampir 2bulan. Dan ini emang ga semua mahasiswa, cuma ada beberapa mahasiswa aja yang dateng latian buat  upacara pelantikan maba 
Hampir 2 bulan dan itu bukan waktu yang sebentar. Tentunya selama latihan gue beradaptasi sama temen baru. Karna gue orangnya pendiem tapi ga pendiem dan kalo bertemen sama orang susah banget jadi adaptasinya lama.
Karna  kita susah senang bareng jadi berasa lebih deket, dan karna ini gue mulai betah sama
tempat kuliahan gue. dan juga gue mulai mikir oh ternyata ada orang kaya gini yang ngga gue temuin sama sekali di sma, dan karna ini pemikiran gue mulai berubah

Sampe pada masuk kuliah, karna gue ngambil jurusan keuangan perbankan syariah. Otomatis gue dapet pelajaran agama dan pelajaran ekstraknya juga. Walaupun gue dari SD sampe kuliah, kecuali SMP di sekolah islam.
*jeda cerita*
ibu gue kesel sama gue karna watu itu gue males sholat, tiap disuruh shalat gue bilang "ntar bu" "ntaaaaar", "iya naannnnti" nanti tapi ternyata ga dilakuin.
Nah ahirnya ibu minjem paket cd  ke tetangga yang isinya mulai dari " kita lahir kedunia", "kita hidup didunia", "kehidupan setelah kematian kaya siksa kubur gitu". Lo tau, cd yang begini bisa ngerubah gue sampe sekarang. Karna ini gue sekarang insyaallah shalat ga kelewat, cuma kalo adzan langsung solatnya aja yang susah hahahah.
 Ditambah lagi di kuliahan gue ada program pesantren gitu buat maba. yang kita wajib ikut. kegiatannya tuh selama seminggu dan nginep.
selama seminggu itu kita ngejalanin kehidupan kaya santri santri gitu. Awalnya bete dan ragu sama diri sendiri.bakal kuat ga sih gue ngejalaninnya. Dan yang pada ahirnya ternyata pesantren yang guge kira bosen gataunya SERUUUUUUU BANGET. Dari pesantren ini gue dapet ilmu baru. trus pemikiran gue mulai berubah ke arah yang lebih baik. 
*jedacerita selese*

Singkat cerita berkat cd malam pertama di alam kubur.  Gue mulai insyap, dulu gue parah banget gue cuma suka cerita cerita tentang islam sejarahnya, dan sekedar bangga   tapi ngelakuin kewajibanya pun kadang suka kelewat.
di jurusan gue ini gue dapet ilmu tentang agama tapi bukan  kaya pelajaran PAI yang standar tapi belajar kaya ekonomi islam, trus tentang riwayat hadis yang bikin gue kagum  sama zaman rasulullah. udah gitu gue belajar metode studi islam, sejarah. Pokonya bikin pengetahuan gue tentang islam nambah. Tapi ga cuma pelajaran yang agama aja tapi pelajaran akuntansi matematika bisnis manajemen,dan  filsafat juga gue dapet.

Dulu gue berdoa sama ALLAH semoga diberikan yang terbaik. 
dan ternyata baru nyadar bahwa yang terbaik buat gue tuh ini. karna keterima di universitas ini gue mulai berubah ke arah yang lebih baik. disini pengetahuan gue tentang islam nambah,  Di jurusan gue enak banget 
 gue bisa  belajar sekaligus ibadah.  yang mungkin kalo gue masuk ke ptn ato ke sekolah kedinasan ga bisa gue lakuin. 

Ahirnya gue ngerti kalo yang terbaik tuh bukan yang kita inginin trus tercapai. bisa aja yang menurut kita jelek tapi ternyata itu yang  terbaik untuk kita. Toh bisa jadi lewat permulaan yang menurut kita indah tapi kedepannya malah  jelek.  Kita juga gatau lewat permulaan yang jelek nantinya bisa bagus ke kita. 
Tentunya aja kita semua pengennya awal bagus dan ahirnya juga bagus. Tapi kita cuma manusia, yang perlu kita lakuin untuk mencapai cita-cita yaitu  usaha dan doa. Rajin aja berdoa dan jangan lupa niatin segala sesuatu yang kita lakuin untuk mencapai ridhoAllah.

Dan semua pertanyaan gue selama ini kejawab sekarang. gue dulu terlalu ngejar dunia sampe lupa akhirat. 



Minggu, 12 Januari 2014

suatu hari

Hore banget gue sekarang lagi memasuki minggu UAS. Karna gue orangnya mainstream jadi ya uas besok gue ngapalinnya pas malemnya. 

UAS hari pertama sampai 4 masih lancar jaya walopun sebenernya ragu tapi yakin. 
Sampai hari ke 5 Gue  UAS aplikom akuntansi. Nah di pelajaran ini gue beneran pede banget. Karna pada dasarnya segala yang berhubungan dengan komputer gue suka banget.

Gue kebagian meja kanan. sedikasih soal gue langsung semangat ngerjain excel laporan keuangan sama  segala macemnya. Didalem hati gue udah pede banget, kayanya gue bakal keluar pertama nih. Secara oranglain masih nulis daftar akun. Gue udah beres ngerjain jurnal umum. Sampai gue ngerjain buku besar, ternyata hasil gue ga balance. Sumpeh pada saat itu  gue beneran panik banget. Jurnalnya udah gue benerin lagi, gue cek,gue benerin lagi.. sampe ngabisin waktu hampir sejam. Gila ini beneran kaya di persulit banget. Biasanya kalo ngerjunal gue suka bener. tapi kali ini beneran gue kaya ngecek berapa kali si jurnal umum. Tapi ga ketauan letak kesalahan gue dimana.

Ketika asisten lab nya udah bilang kalo waktu 15 menit lagi. Gue keringetan banget, sampe gatau harus mau gimana. Saking paniknyague. gue sempet nanya ke si asistenya 
gue: kang kalo misalnya buku besarnya ga balannce nilainya ga nol kan?
asisten; ga pokonya asal jangan kosong aja

Setelah dikasih tau asal jangan kosong. gue ngebut bikin neraca, jurnal penyesuaian, worksheet 12kolom. saking ga ngerti harus gimanalagi. 10 menit watu ke sisa gue udahkeluar. yang penting gue udah beres HAHAHAH.

Tapi disini gue kesannya kaya iye aja jawaban gue bener. padahal balance aja kaga. Pas gue nanya ke temen gue apa slah gue sampe gue kaga balance. ternyata jawaban gue tuh utang pada peralatan harusnya utang pada kas. dan tragisnya itu kesalahan karna gue salah nulis REF jadinya si keterangannya salah. Padahal jawab gue utang pada kas

Ahirnya pas perjalan gue pulang kerumah gue mikir. Apa kesalahan gue sampe kesalahan dikit aja ga bisa gue koreksi. Ternyata gue sadar kalo gue di awal awal udah sombong. Kalo nyepelein sih nggak, karna pas malem gue udah latian berapa kali sampe jam 12 malem. Gue langsung inget  kalo sifat yang dibenci ALLAH itu salah satunya adalah sombong. Dan pada saat itu juga gue beneran malu sama diri gue sendiri. Pantes aja dari tadi gue udah bolak balik ngebenerin jurnal umum. tapi kesalahan gue ga keliatan. Mungkin di sini ALLAH mau memperingatkan gue kalo misalnya perbuatan sombong itu ga baik.