border

border

Jumat, 07 Maret 2014

Dari sini pemikiran gue berubah


Gue beneran sakit ati banget waktu gue ga keterima ke PTN. Tapi siapa sih yang ga sakit hati kalo misalnya impiannya gagal. Dan ga bisa ngasih hadiah prestasi ke orang tua. Udah gagal masuk PTN, gue gagal juga masuk sekolah kedinasan.  Kalo kejadiannya udah begini  gue suka merenung salah gue apa? apa karna gue suka nunda nunda shalat? atau karna sehabis shalat langsung pergi? atau karna gue jarang banget tahajud? Apa karna gue orangnya bener-bener males?

pertanyaan ini trus ada di otak gue. Soalnya gue ngerasa kalo dikelas gue bisa ngerjain soal. Kalo ada classing gue masuk kelas A . Tapi kenapa gue ga keterima?

Sampe pada ahirnya gue jalanin kehidupan sebagai mahasiswa. Waktu itu gue bulak balik kampus setiap hari  selama hampir 2bulan. Dan ini emang ga semua mahasiswa, cuma ada beberapa mahasiswa aja yang dateng latian buat  upacara pelantikan maba 
Hampir 2 bulan dan itu bukan waktu yang sebentar. Tentunya selama latihan gue beradaptasi sama temen baru. Karna gue orangnya pendiem tapi ga pendiem dan kalo bertemen sama orang susah banget jadi adaptasinya lama.
Karna  kita susah senang bareng jadi berasa lebih deket, dan karna ini gue mulai betah sama
tempat kuliahan gue. dan juga gue mulai mikir oh ternyata ada orang kaya gini yang ngga gue temuin sama sekali di sma, dan karna ini pemikiran gue mulai berubah

Sampe pada masuk kuliah, karna gue ngambil jurusan keuangan perbankan syariah. Otomatis gue dapet pelajaran agama dan pelajaran ekstraknya juga. Walaupun gue dari SD sampe kuliah, kecuali SMP di sekolah islam.
*jeda cerita*
ibu gue kesel sama gue karna watu itu gue males sholat, tiap disuruh shalat gue bilang "ntar bu" "ntaaaaar", "iya naannnnti" nanti tapi ternyata ga dilakuin.
Nah ahirnya ibu minjem paket cd  ke tetangga yang isinya mulai dari " kita lahir kedunia", "kita hidup didunia", "kehidupan setelah kematian kaya siksa kubur gitu". Lo tau, cd yang begini bisa ngerubah gue sampe sekarang. Karna ini gue sekarang insyaallah shalat ga kelewat, cuma kalo adzan langsung solatnya aja yang susah hahahah.
 Ditambah lagi di kuliahan gue ada program pesantren gitu buat maba. yang kita wajib ikut. kegiatannya tuh selama seminggu dan nginep.
selama seminggu itu kita ngejalanin kehidupan kaya santri santri gitu. Awalnya bete dan ragu sama diri sendiri.bakal kuat ga sih gue ngejalaninnya. Dan yang pada ahirnya ternyata pesantren yang guge kira bosen gataunya SERUUUUUUU BANGET. Dari pesantren ini gue dapet ilmu baru. trus pemikiran gue mulai berubah ke arah yang lebih baik. 
*jedacerita selese*

Singkat cerita berkat cd malam pertama di alam kubur.  Gue mulai insyap, dulu gue parah banget gue cuma suka cerita cerita tentang islam sejarahnya, dan sekedar bangga   tapi ngelakuin kewajibanya pun kadang suka kelewat.
di jurusan gue ini gue dapet ilmu tentang agama tapi bukan  kaya pelajaran PAI yang standar tapi belajar kaya ekonomi islam, trus tentang riwayat hadis yang bikin gue kagum  sama zaman rasulullah. udah gitu gue belajar metode studi islam, sejarah. Pokonya bikin pengetahuan gue tentang islam nambah. Tapi ga cuma pelajaran yang agama aja tapi pelajaran akuntansi matematika bisnis manajemen,dan  filsafat juga gue dapet.

Dulu gue berdoa sama ALLAH semoga diberikan yang terbaik. 
dan ternyata baru nyadar bahwa yang terbaik buat gue tuh ini. karna keterima di universitas ini gue mulai berubah ke arah yang lebih baik. disini pengetahuan gue tentang islam nambah,  Di jurusan gue enak banget 
 gue bisa  belajar sekaligus ibadah.  yang mungkin kalo gue masuk ke ptn ato ke sekolah kedinasan ga bisa gue lakuin. 

Ahirnya gue ngerti kalo yang terbaik tuh bukan yang kita inginin trus tercapai. bisa aja yang menurut kita jelek tapi ternyata itu yang  terbaik untuk kita. Toh bisa jadi lewat permulaan yang menurut kita indah tapi kedepannya malah  jelek.  Kita juga gatau lewat permulaan yang jelek nantinya bisa bagus ke kita. 
Tentunya aja kita semua pengennya awal bagus dan ahirnya juga bagus. Tapi kita cuma manusia, yang perlu kita lakuin untuk mencapai cita-cita yaitu  usaha dan doa. Rajin aja berdoa dan jangan lupa niatin segala sesuatu yang kita lakuin untuk mencapai ridhoAllah.

Dan semua pertanyaan gue selama ini kejawab sekarang. gue dulu terlalu ngejar dunia sampe lupa akhirat. 



Tidak ada komentar:

Posting Komentar