border

border

Kamis, 14 Agustus 2014

Pikir Lagi

Dulu saya sering banget ngerasa kalau Allah itu ga sayang  sama saya.
Kok, kaya saya terus yang ga enak. 
Kok, keingin saya jarang tercapai.
Kok harapan harapan saya pada gaada yang jadi kenyataan.

Tapi, setelah di pikir-pikir.  Saya ngerasa  tuduhan saya bahwa Allah itu ga sayang, Cuma ketika impiann sama harapan saya itu ga terkabul. Padahal definisi dari sayang itu bukan, apa yang lo inginin, trus dikabulin sama Allah.


Ibarat ketika lo minta hape sama orang tua, dan ternyata orang tua lo itu ga ngasih. Trus lo bilang "ih parah orang tua gue ga sayang sama gue. Perasaan temen temen gue kalo minta hape selalu di kasih sama orang tuanya" 
Percaya, ini juga kejadian sama saya. Awalnya emang kesel, ketika mulai dari SD sampe kuliah, tiap minta hape suka ga dikasih. Walaupun kadang pada waktu dan kondisi tertentu ayah ngasih. Bahkan, ketika Tamagochi lagi ngehits di indonesia, saya ga punya,  karna emang ga di beliin sama ayah.
 Katanya buang buang uang, bukan barang yang penting, kalo mau ya pake uang sendiri, tapi berhubungan saya orangnya gabisa ngumpulin uang. Jadi selama tamagochi lagi  ngehitz  di Indonesia, saya ga punya. Jujur waktu itu saya sempet bete, sampe marah ke ayah.

Tapi setelah saya SMA kerasa, ternyata ayah sama ibu selama ini begitu, ya untuk saya juga. Mental saya jadi lebih kuat, ketika liat temen-temen punya hape canggih , punya barang yang lagi ngehitz. Sedangkan saya ga punya barang barang itu (gatau nya ayah sama ibu emang ga mau ngasih aja).

Terbukti juga  ketika orang lain ngotot minta hape baru . Adik saya mah  masih anteng anteng aja mainin remot.


Ini mungkin bisa jadi perbandingan ketika keinginan kita nggak di kabulin sama Allah  Bukan karna  Allah ga sayang, justru mungkin itu cara terbaik untuk kita dalam menjalani hidup. Agar lebih sabar, mendekatkan diri kepada Allah, dan  melatih mental. 


Kenyatannya ada masa masanya ketika kita baru mengalami kegagalan, kita kecewa, pengen marah, nangis, senggol bacok, trus pikiran tuh udah yang jelek jelek aja. Tapi laluilah masa masa ini dengan merenung. Pecaya deh kalo merenung, biasanya otak kita jadi jernih lagi. 
Pikirkan lagi  apa faktor faktor yang bikin gagal sampe bikin kita  kecewa, trus perbaiki, itu salah satunya sih. Walopun kadang galaunya  suka ga sembuh. Tapi setidaknya kita tau kesalahan kita apa. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar