border

border

Minggu, 10 Agustus 2014

korelasi sakit gigi dan sakit hati

"Lebih baik sakit gigi, dari pada sakit hati ini"
Pasti banyak yang tau sama kutipan lirik lagu di atas.  Yoa, itu laguna Meggy Z - Sakit Hati.

Sebenernya dua-duanya juga gaada mendingnya sih. Dua-duanya sama sama sakit.

Sakit hati, rasanya bener bener  ga terdefinisikan.
 Kaya mau seneng tapi ga mood. Mau ngelamun malah makin kambuh. Mau beraktivitas biar sakitnya hilang pun bingung harus ngapain.  Bahkan kalo ada yang ngegodain kita pun, bisa langsung senggol bacok.

Ibarat hati kita di banjur formalin., rasa sakitnya  awet.  
Bawaannya kalo lagi sakit hati tuh jadi pengen teriak,
"Siram saja siram hati ku ini dengan air raksa biar melepuh"\

Banyak orang yang bilang sakit hati gaada obatnya.  Tapi setidaknya gue punya saran biar rasa sakit hati itu berkurang, atau jadi ga kerasa.

1. Banyak banyak berdoa, mendekatkan diri kepada Allah
2. Sakit gigi

Kenapa poin 2 harus sakit  gigi? Karena sakit gigi itu  rasanya sakit banget.
Jadi rasa sakit hati pun kalah ngejebret sakitnya,  sama sakit gigi. Otomatis kita terlalu fokus sama sakit gigi, dan kita pun lupa sama sakit hatinya.

Dulu gue, sempet bingung juga, kenapa sih sakit hati harus disandingkan dengan sakit gigi di lirik lagu ini.
Oh mungkin karna sakit gigi itu rasanya sakit, tapi si pembuat lagu lebih memilih sakit gigi dari pada sakit hati. Berarti rasa sakit yang di rasa sama penulis lagunya sakit banget.

Jadi untuk tips ke 2 gue kasih catetan lagi. Kalo sakit giginya tuh harus sakit gigi yang sakit banget baru sakit hatinya sembuh.


Sekian dan terimakasih









Tidak ada komentar:

Posting Komentar