border

border

Minggu, 05 April 2015

Nasi Padang


Pertanyaan paling sulit itu adalah ketika di tanya, mau makan nasi padang atau masakan sunda.Kalo di tanya kaya gini, beneran suka kesel soalnya  mau makan aja kudu ngegalau pengen makan dimana. 

Kenapa galau?Soalnya, nasi  padang sama masakan sunda  itu  sama-sama enak,  tapi masing-masing punya  sensasi yang  beda, dan kedukan nasi atau lauk yang bakal gue makan pun beda. 
Misalnya kalo gue makan di nasi padang gue suka nambah nasi 2 porsi. Sedangkan kalau makan di masakan  sunda, gue cuma sanggup makan nasi satu porsi, itu pun  kadang gakuat (seringnya sih kuat tapi ga mampu untuk mencoba serokan kedua), tapi lauknya gue bisa sampe 3 atau 4 macem. 

Karna bar-baru ini  gue makan nasi padang dan kalap. Jadi, gue mau ngebahas masakan padang dulu.







Kenapa piringnya udah  kosong? soalnya gue lupa, tadinya mau poto pas piring masih penuh, tapi apa daya pikiran dan perut tidak sejalan.  Bahkan gue sampe lupa baca do'a sebelum makan saking terlalu semangatnya makan nasi padang. 

Jadinya kaya blognya daeyoung  di sinetron let's eat poto makanannya  isinya piring kosong.


Sebenernya bingung, kenapa kalo makan di rumah makan padang porsi nasi yang gue makan bisa sampe 2 porsi. Rasanya kaya sebanyak apapun makan di rumah makan padang kalo belom nasi 2 porsi itu belum kenyang. 


Tantangan kalo makan masakan padang itu adalah ketika semua menu mulai di simpen di meja, dan pada saat itu gue membagi hal tersebut  kedalam beberapa fase

Fase pertama adalah fase dimana  air liur tiba tiba menggenang di mulut. Permasalahannya adalah ketika mau  di telen malu, soalnya nanti kedengeran suara GLEK (karna air liur nya kebanyakan) dan bakal kedengeran sama mas mas yang nganterin makannya.  nanti disangkanya kelaperan. 

Setelah fase pertama berlalu, tiba rasanya pengen makan semua menu yang ada. tapi sayangnya kalo kebanyakan giung, dan yang namanya berlebihan itu ngga baik. yang terpenting kalo kebanyakan makan lauknya pun pasti di omelin karna bayarnya mahal.

Fase ketiga adalah ngambil lauk. Disini gue biasanya galau mau ngambil yang mana. tapi endingnya gue bakal ngambil cuma 2 lauk, tapi ngerampok bumbu. 
OTP (one true pairing)  makanan gue biasanya :
  • Rendang X sate padang
  • Rendang X kikil
  • Ayam pop X telor
Fase ke empat adalah tambah nasi.
Fase yang  terahir siap siap aja perut kemalegan, dan ga sanggup minum jus yang di pesen. Mentok mentoknya paling cuma minu teh tawar. 
Anehnya, ketika kita makan, nambah nasi, dan sampai suapan terahir,  itu beneran gaada rasa kenyang sedikit pun. Tapi ketika suapan terahirnya udah di telen dan mulut udah kosong, baru rasa kenyang, dan rasa khawatir  akan berat badan yang naik muncul.








Tidak ada komentar:

Posting Komentar