border

border

Selasa, 18 Agustus 2015

Tembok yang Salah, Bukan Gue

"Kenapa nilai ujian kalian pada kecil-kecil?"
"Soal ujiannya terlalu susah Buuu...."
"Tau ga kesalahan kalian apa?"
HENING
"Kalian, kebiasaan nyalahin orang lain. Seperti ketika kalian masih kecil, kalau kejedot tembok siapa yang di salahin? kebanyakan dari kalian pasti disuruh orang dewasa untuk mukul temboknya. Padahal sebenernya siapa yang salah? tembok? tembok kan bukan benda bergerak?"

Ceramahan dosen gue yang satu ini bener bener ngebekas banget di hati, dalem banget. 
Kita seringkali ketika  gagal dalam ujian, yang selalu kita salahin adalah dosennya (karna terlalu galak, karna jarang masuk, karna ga bener neranginnya) dan soalnya terlalu susah. Padahal kalo di inget inget, jika memang kesalahan ada pada dosen, yang "katanya" ga bener dalam menyampaikan materi. Kenapa ga kita cari tau sendiri aja? bisa via internet, buku, dll. Toh kita bukan lagi anak SD, SMP, atau SMA.

Misalnya materinya terlalu susah lalu  kita dapet nilai jelek, dan pada akhirnya nyalahin lagi dosen. Sebenernya itu bukan alasan yang pas karena, pasti ada temen kita dikelas  yang nilainnya bagus. Jadi yang salah sebenernya kitanya aja kurang maksimal dalam berusaha dan yang ga boleh kelewat doanya. Karna pada dasarnya kalo kasus di atas terjadi, orang yang nilainya jelek dan yang nilainnya bagus ada dalam kondisi yang setara (Diluar dari  faktor X) , yaitu sama sama di ajarin dosen yang sama dan di situasi kelas yang sama.  Jadi balik lagi ke seberapa jauh usaha kita.

Kalau gue pikir-pikir lagi setidaknya  dengan nyalahin diri sendiri terlebih dahulu. Gue bisa introspeksi diri untuk jadi yang lebih baik. Soalnya ketika gue gagal dan nyalahin orang lain, gue ga nemuin kesalahan apa yang ada di dalam diri. Karena terlalu fokus nyalahin orang lain, dan lupa  "bercermin" untuk perbaikan diri. Tentunya dalam segala hal yang kita lakuin selalu ada faktor "X"nya dan ini lah fungsi dari bercermin, untuk mengetahui apa  faktor x tersebut. 

Emang nyalahin diri sendiri ga selalu bagus. Tapi maksud nyalahin diri sendiri disini, bukan berati tiap ada yang salah gue yang salah. Tapi lebih untuk introspeksi, ngaca ke diri.  aja


Tidak ada komentar:

Posting Komentar