border

border

Minggu, 24 Januari 2016

Exam week

 
Kesedihan itu adalah  ketika lagi minggu minggu ujian galeri hape gue berasa putih suci, lahir kembali. Asalnya warna-warni kaya gado-gado, kalo lagi ujian nuansanya putih. Secara gue makhluk kuliaahan yang semakin tua semesternya, semakin tipis buku catatannya. Si catetan semuanya berserakan entah kemana. Nyatet sih nyatet tapi cuma se upil, dan ketika ujian berlangsung catetannya tiba-tiba menghilang tanpa jejak.



Beruntung  gue lahir dijaman teknologi dan punya temen- temen yang solehah yang mau merelakan sedikit harta paket internetnya buat ngirimin gue poto di line. Bahkan kalo ujian hitungan dan gue ga bisa, munculan para peri sebutlah  salah satunya Gina yang rela gue telepon cuma buat ngejelasin materi itungan. 
Hal terkonyolnya adalah  gina pernah nelepon gue (dia yang inisiatip) nerangin matkul DBMS trus dia ngomong.
Ghina : Eh pir, aku nelepon ngeganggu ga?
safira  : Omg gin boro boro ganggu ini mah rezeki, udah mah ditelpon, dikasih tau caranya lagi.
Ghina : Hehehehehe

Hal yang paling menyebalkan ketika lagi ujian adalah nonton drama korea terasa lebih  nikmat. Inilah godaan setan yang paling kampret sedunia. Masalahnya gue udah insyap, males banget nonton drama. Eh tiba-tiba pas masuk minggu ujian, seluruh drama terlihat menarik dan menyenangkan.

Tidur siang pun, nikmatnya bukan main. Tapi yang namanya tidur mah kapan sih ga nikmat. Bahkan kalo lagi ujian aplikasi alarm pun lebih sering gue buka dibandingkan twitter, tapi alarm masih kalah sama app instagram dan tumblr. Lebih tepatnya kalo lagi minggu ujian bentukan setingan alarm gue bakal kaya gini:

 

Kalo bisa di bilang minggu ujian tuh berasa banyak setan yang berkeliaran tapi its okay thats love sebelom belajar kudu di niatin, tekat yang kuat, baca doa, inget orang tua, niscaya kita kebal dari godaan setan.

Tertanda cuma curhat bhay


Tidak ada komentar:

Posting Komentar