border

border

Kamis, 18 Februari 2016

Liburan Coy

Sekitar minggu lalu, gue dan keluarga liburan ke Santolo. Kenapa Santolo? karna ayah gue penasaran ke santolo tapi lewat rute Ciwidey. Secara Ayah  ketagihan jalan-jalan gara gara bulan yang lalu kita sekeluarga liburan ke pangandaran lewat rute Bungbulang yang walaupun jalurnya serem abis tapi pemandangannya beneran Subhanallah aduhay indahnya.

Kira-kira kalo dari rumah gue ke ciwidey sekitar 4 jam, emang lebih lama soalnya kita sengaja  lewat tol dan keluar  cimahi biar nantinya ngelewat stadion jalak harupat.
Sekitar jam 10.00 kita nyampe di ciwidey. Karna emang perjalanannya nyantai, pas muncul hamparan kebun teh langsung dah kita poto poto








Setelah puas foto-foto, dan makan di pinggir jalan ( warung yang jual kaya semacam pop mie jagug bakar) kita lanjut perjalanan lagi

Kalo menurut gue rute ke Santolo lewat ciwidey jalannya emang kecil tapi aspalnya bagus ga bolong bolong, cuma kadang emang ketemu sama jalan yang aga rusak, tapi ga banyak. Trus pengemudinya pun emang harus ekstra hati-hati secara jalanya tiba-tiba ada pudunan curam dan gajauh dari itu ada tanjakan sekaligus belokan ditambah lagi jalannya ga terlalu besar jadi harus hati-hati. Emang ga sekstrim yang lewat rute Bumbulang tapi lewat ini pun termasuk yang lumayan.

Kalo bicara mengenai pemandangan,pasti bagus lah.




Ini gue motonya lewat kaca mobil jadi wajar ajalah ya kalo hasilnya begindang tapi kalo liat dengan mata langsung jauh lebih bagus sebenernya.




Sekitar jam 12 kita udah keluar dari dataran tinggi maksudnya sekarang kita udah berada di hawa yang agak kepantai-pantaian dan si pantainya pun udah mulai keliatan. Kita pun lanjut jalan terus sampe ketemu peremoatan yang kalo belok kiri itu arah mau ke Bumbulang, dan kalo Ke kanan ke Pantai Rancabuaya. Karena emang pensaran sama pantai Ranca buaya kita pun singgah dulu disana. Kalo menurut gue bayarnya cukup mahal yaitu 5 ribu perorang. Pantainya masih bisalah dikategoriin perawan, soalnya gue kesana hari sabtu lalu gabanyak pengunjung dan belum ada water sport cuma ada tempat duduk dan warung-warung kecil. Adem sih kalo untuk orang yang ingin menyendiri soalnya suasanannya tenang, terus udah ada penginapan yang bagus disana. Namun yang paling parah dan ga bikin nyaman adalah adanya sampah trus gatau kenapa gue ngerasanya asa garapih. Tapi garapihnya bukan di lingkup yang jorok-jorok becek errr gimana gitu tapi lebih ke kesanya garapih. Entah gue yang salah spot ato gimana, tapi beneran itu yang gue rasain.





( Ini poto pantainya, gue ambil dari tempat makan yang sebelum masuk ke ranca buaya)
 |



Dan akhirnya kita sampe di jalur favorit gue, jadi kalo kita lewat Bumbulang pun kita bakal lewat jalan ini. Daerah ini tuh ya ga pernah ga sukses bikin gue ga tidur. Secara kalo di perjalanan wa tuh hobinya tidur mulu, tapi kalo lewat jalan ini mubazir banget kalo tidur. Pemandangannya bagus banget, kita disuguhin sama hamparan sawah perkebunan jagung pemandangan pantai, dan sebagai pelengkap adalah jembatanya pada lucu lucu.,





Tapi ini cuma salah satu jembatan dari sekian banyak. Sebenernya banyak sih yang pemandangan dari jembatannya yang lebih bagus, cuma jembatan ini satu-satunya yang bisa berhenti (diparkirin)

Gak kerasa sekitar jam 2.30 kita udah sampe di Santolo. Awalnya gue pikir gue belom pernah ke santolo, gataunya watu sekitar kelas 3 Sd ternyata gue pernah ke sini. banyak perubahan sih soalnya watu dulu di pesisir pantainya sama sekali gaada penginapan, walaupun ada tapi letaknya ga terlalu deket di pinggir pantai banget. Dan awalnya yang pantainya ditutup di kasih benteng gitu sekarang mah udah dibuka kita bisa maen air disana.

Disana udah banyak penginapan dengan bermacam variasi harga, Kebetelun pas gue kesini jalanya  becek banget mungkin karna emang lagi musim hujan jadi yaaa. Gue dateng dateng langsung nyimpen barang ke kamar dan  maen air walaupn niatnya cuma pengen poto-potoan, gamau kena air soalnya gue males mandi.







Intinya besok harinya gue ke santolo, dan ternyata airnya kayanya lagi surut ato emang uda banyak berubah, soalnya watu SD gue kesana  airnya selutut gue, atau emang guenya berubah jadi tinggi, tapi ngga juga, soalnya gue paling pendek diantara adik adik awa.

Tapi kalo ke santolonya harus nyebrang naik perahu sekitar Rp 5000 (bisa di tawar) bulak balik,  trus nantinya kita jalan lewat hutan lindung, dan BAMMMM matamu akan dimanjakan pemandangan.

Sebenernya awalnya gue gamau kemana mana, pengennya  dipenginepan aja tidur, abis mantap banget yang namanya tidur tuh, lebih enak dari makan eskrim, cuma gue dapet bisikan supaya pergi. Dan Alhamdulillah gue jadi pergi, kalo ngga sih ya nyesel besar.







sebenernya di poto yang diatas itu gue ngeliat ada sampah gitu numpuk di airnya wa sengaja ga poto abisnya bete, kesel.






Pokonya intinya ke Santolo lewat jalan Ciwidey tuh enak karna pemandangannya bagus banget, jalannya juga bagus, dan yang penting ga macet.
Tapi ya untuk yang bawa mobil dan belum lancar bawanya kurang disarankan untuk lewat jalur ini, secara jalannya agak susah, belum lagi nanti kalo paspasan sama mobil lainnya, soalnya jalannya cenderung kecil. Yang terakhir hati-hati soalnya banyak anak-anak yang pulang sekolah lalu  karna emang masih anak kecil, jadi suka lari-larian dijalan jadi ya waspada.


# Faktanya gue bikin postan ini sekitar 2 minggu, karna mager dan karna bukan  lagi ujian. Soalnya entah kenapa dan mungkin godaan setan setiap lagi ujian gue rajin dan semangat banget buat posan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar