border

border

Kamis, 25 Februari 2016

Reflect

Lagi merenung, heelah. 
Merenung emang udah jadi kebiasaan saya ketika saya dapet masalah. Apapun masalahnya, saya pasti merenung. Walaupun seringngnya tema masalah yang didapat sama hal yang di renungkannya ga sigkron.

Berawal dari lagi bete sensi biasa tersinggung trus saya berubah  jadi diem dan selanjutnya saya buka Tumblr. Ketika  lagi scroll tiba-tiba di dashboard saya ngeliat postan dari ryan  (juara SUCI 1) pasti tau lah yang mana. Isi postannya adalah gambar  animasi buatan dia. Lucu banget pokonya, karna gemes liat gambarnya akhirnya saya buka full blognya. Sampai pada akhirnya saya liat postan yang judulnya "dimana ryan?". Beneran dah saya tipe orang yang ga suka baca artikel atau tulisan panjang-pajang kalo emang isinya bukan yang saya search ato yang diniatin dalam hati untuk ngepoin. Tapi entah kenapa isi tulisannya beneran bagus dan inspiring sekaleee, saya baca dari awal sampe akhir khusu banget dan kagum, dari cara penulisannya emang ni orang keliatan banget pinter , cerdas dan bla bla. Bukan  hanya dari cara penulisannya saja  tapi dari cerita kehidupannya. Hidupnya beneran kaya udah dipersiapkan dengan baik, dan terencana.

Ngomong ngomong tentang plan. Saya jadi inget, berapa kali saya selalu ngomel, bete, karena hidup saya gini aja flat. Padahal saya Merasa punya kemampuan. Bukan berniat untuk sombong, tapi gue sering mikirin ini, kenapa keberhasilan dalam hidup saya itu hanya sedikit? kenapa saya selalu kesusul sama orang lain dalam hal apapun?

Misalnya saya dari TK kecil udah bisa menghitung perkalian yang mungkin ini diatas rata-rata temen-temen disekitar saya, yang pada saat itu bahkan mereka belum belajar pertambahan dan pengurangan. Kalo bicara seharusnya atau berdasarkan perhitungan, tanpa memperhatikan kondisi dan lain lain, ketika saya dewasa saya "seharusnya" pinter, jenius matematika, nilai matematika saya 100, rangkingnya bagus, masuk sekolah favorit. Tapi keyataannya kebalikannya saya malah kesusul oleh teman-teman disekitar saya. Dalam hal sekolah pun saya ga pernah masuk sekolah favorit (smp, sma, kuliah).
waktu kecil, saya ga pernah kepikiran dengan masalah ini, kesel pun ngga, karena emang saya ga peduli dengan kehidupan yang saya jalani biarkan aja mengalir toh tanpa saya usaha saya lumayan ko istilahnya asal hidup. Yang penting bisa main

Conto lainnya saya bikin blog dari kelas 1 smp (?), dulu saya rajin banget nge search tentang apa itu HTML tutorial gambar di corel  bikin editan video dan lain lain, yang pada waktu itu anak seumuran saya belum kepikiran main yang seperti ini. Tapi Alhamdulillah dikit-dikit saya ngerti dan mulai suka buat tulisan, gambar gambar-gambar di corel , bikin video dan lain lain. Tapi, ketika beberapa tahun berlalu saya  ketinggalan lagi dengan teman-teman yang dulu ketika smp ga kepikiran buat yang seperti ini, dan sekarang mereka buat bisnis dari gambarannya dan sukses.  Sama halnya dengan kasus perkalian, saya beneran ga keganggu ya karena gue selalu mikir biarkan mengalir. Sama dengan hal ujian, gue gapernah serius prinsip gue baca-baca aja pas H-1 dan jangan nyontek, jujur udah cukup.

Setelah saya baca tulisan ryan, gue jadi sebel dan tergugah (cailahy). Maksudnya dia hebat banget  bisa mengkonsep hidupnya sedemikian rupa sampai akhirnya hal yang diinginkannya tercapai. Sekarang saya tau apa yang salah dari diri saya. Saya gak pernah mengkonsep dan ga pernah tau apa yang sebenernya saya inginkan, sampai hari ini saya ga punya keinginan yang bener-bener harus kecapai. Ibaratnya kaya sampah botol plastik di lautan, dia gatau dia akan dibawa kemana. Kepantai yang indah kah? atau pantai yang menyeramkan? semuanya tergantung ombak.
Intinya hal itu membuat saya  menjadi cenderung cuek, dan hanya menunggu apa yang akan terjaadi dengan usaha yang hanya seadanya. Saya ga pernah serius terhadap apa yang saya pelajarin, jadi ketika bosen saya tinggal, dan lanjut mencoba hal yang baru. Bahkan untuk masalah kuliah, ketika ditanya kenapa milih jurusan ini,saya ga bisa jawab.
 

Tapi saya bersyukur dengan apa yang Allah berikan sampai saat ini. Saya  selalu yakin Allah sayang sama saya(geer ga nih). Apa yang terjadi dengan saya saat ini selalu mengantarkan saya ke arah yang baik, bukan ke arah yang menyimpang. Maksudnya, oke saya orangnya cuek, ga konsisten, ga pernah mikirin masa depan tentunya ini perilaku yangburuk. Tapi Allah selalu mengingatkan kalo itu perilaku buruk, yaitu salah satunya dengan cara baca postingannya ryan(?). dengan baca postinganya saya terdorong untuk mengkonsep apa yang akan saya lakukan kedepan, yang tentunya konsep itu  harus menjadi pacuan dan acuan, bukan acian, karna yang acian itu cireng,cilok,dan cimol.

Membuat konsep hidup tentunya tidak menjamin bahwa kita akan sukses, tapi dengan membuat konsep hidup berarti kita sudah berikhtiar, dan ikhtiar itu tetep harus dilakukan  beriringan dengan doa. 

Jadi inget, waktu nonton cheese in the trap seol pernah bilang, yang intinya Saya sadar bahwa saya tidak terlahir  dengan otak yang jenius atau  pintar, karna saya kurang saya selalu berusaha dan bekerja keras agar jadi orang pinter, saya selalu melakukan hal itu sampai pada akhirnya  kerja keras itu menjadi kebiasaan. Huft sekali lagi saya orangnya sering berpuas diri jadi khilaf.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar